Yang Penting dan Intim: Wawancara Juri Kategori Kompetisi Dokumenter Pendek FFD 2022

19—11—2022
Interview

Bagaimana pengalaman dan latar belakang profesional para juri berperan dalam proses pemilihan film dalam kompetisi Short Documentary?

Puiyee Leong: Latar belakang saya lebih ke pemrograman film, setelah menonton 8 film saya menghargai bagaimana panitia seleksi telah memilih beragam film yang mencakup berbagai topik mulai dari industri pertanian hingga komunitas LGBTQ. Bagi saya, suatu kegembiraan untuk belajar dan menemukan isu-isu sosial baru yang terjadi di Indonesia.

Woto Wibowo: Artis visual dan produser musik, bukan di dunia film tapi saya suka film. Senang melihat pemisahan, meskipun saya berharap untuk melihat beberapa hal baru di Kompetisi Film Pendek. Kekhawatiran saya juga hanya ada satu sutradara wanita yang dipilih dari film

Vivian Idris: Saya di dewan film Indonesia, pengalaman pertama saya di ekosistem film adalah di festival film, untuk kompetisi dokumenter pendek ini pilihannya mencakup isu yang cukup luas dari LGBTQ hingga film yang mewakili berbagai daerah di Indonesia, beberapa legenda dan adat istiadat setempat. Saya ingin menggarisbawahi kurangnya sutradara wanita yang dipilih dalam kompetisi, tetapi kemudian secara umum ada tren baru dalam mendongeng. Gaya puitis banyak digunakan dalam film dokumenter, kami telah melihat tren yang berbeda selama tiga tahun terakhir, setelah pandemi gaya semacam ini muncul.

 

Mas Woto, Mas pernah bilang belum menemukan hal baru di dalam kompetisi film pendek. Apakah ada saran bagaimana cara memunculkan rasa ‘kebaruan’ di dalam kompetisi film pendek?

Woto Wibowo: Nah, ada satu film unik dalam film dokumenter Indonesia berjudul Homebound yang menggunakan animasi dalam film dokumenternya, tapi sisanya tidak terlalu menarik. Saya pikir penting bagi pembuat film untuk melihat dan fokus tidak hanya pada cerita dan topik, tetapi kami sudah memiliki topik yang sangat menarik. Pembuat film harus mengeksplorasi imajinasi mereka tentang cara melihat sesuatu dengan cara yang berbeda, secara visual, cara mendekati dan menyusun strategi. Belajar lebih banyak tentang seni itu penting, karena saya seorang seniman visual yang aktif dalam seni kontemporer, jadi saya pikir penting bagi pembuat film untuk merangkul minat mereka pada seni kontemporer karena dapat memicu kreativitas mereka.

Pembuatan suara sangat penting untuk dieksplorasi, ada banyak hal yang bisa dieksplorasi dalam hal pembuatan suara, tidak hanya untuk membuatnya jernih dan berkualitas baik, tetapi juga cara menggunakan musik dan suara. Di Indonesia, kita memiliki suara yang sangat kaya yang mengelilingi kita, terutama dalam film dokumenter. Praktik perekaman lapangan atau soundscape penting dilakukan bagi pembuat film untuk bekerja sama dengan etnomusikolog, seniman suara, atau komposer.

 

Bagaimana cara menentukan parameter film pemenang dalam kompetisi Short Documentary?

Vivian Idris: Parameter yang diberikan panitia biasanya cukup standar dalam menilai sebuah festival film karena ada aspek storytelling dan issue. Cukup standar, tapi kemudian kami bertanya kepada panitia dan programmer karena biasanya setiap festival film mereka mencari sesuatu yang spesifik yang mewakili festival mereka. Apa yang ingin dikatakan festival dan apa yang mereka perjuangkan. Contohnya adalah bagaimana FFD mungkin mencari cara untuk mendorong isu yang penting dan aktual yang memiliki relasi sosial dan merupakan penyebab penting untuk didukung di Indonesia. Ada banyak hal.

Woto Wibowo: Dari awal, kami mulai seperti sekelompok pecinta film berbicara tentang film setelah menonton film, seperti “apa favorit Anda”, sederhananya seperti itu.

Vivian Idris: Lalu, kamu juga suka yang mana, bagaimana menurutmu tentang itu dan ini. Namun secara umum, kami tidak mengalami banyak kesulitan dalam menentukan film apa yang kami sukai. Ini karena kami bertiga, kami memiliki minat dan visi yang sama tentang apa yang harus kami dukung

Puiyee Leong: Saya setuju dengan apa yang dikatakan Vivian. Untuk kami bertiga, menurut saya, sudut pandang dan isu yang diliput oleh masing-masing film dokumenter, kami tidak hanya membahas gaya dan bentuk penceritaan, kami telah berbicara tentang bagaimana dalam proses penjurian kami bagaimana film di beberapa bentuk kita sudah melihatnya dan telah dilakukan berkali-kali. Tetapi beberapa, dalam bentuk yang lebih liar, bukanlah hal yang baru, tetapi efek emosional yang ditimbulkan oleh film tersebut karena begitu kuatnya perasaan kami terhadap film tersebut, jadi pada akhirnya kami juga melihat maksud dari pembuat film, suara mereka, ketulusan. Film harus berbicara sendiri, untuk film saya biasanya tidak suka membaca sinopsis karena film harus berbicara sendiri. Hebatnya kami bertiga kurang lebih sepakat dalam topik dan isu di dalam film.

Vivian Idris: Film bercerita sendiri tanpa penjelasan. Hal ini membuktikan bahwa ia dapat melakukan tugasnya sebagai sebuah film tanpa bantuan sinopsis.

 

 

Bisakah Anda menguraikan secara deskriptif bagaimana para juri menilai dan menandai film-film dalam kompetisi Dokumenter Pendek?

Vivian Idris: Tidak ada tanda-tanda bagaimana kita menentukan pilihan, lebih ke diskusi dan melihat apa yang penting dari segi isu dan apa yang ingin didukung festival, termasuk apa yang relevan untuk Indonesia saat ini. Film pemenang adalah wajah dari festival film, jadi tidak hanya tentang estetika dan gambar yang bagus. Film sebenarnya alat untuk menunjukkan dan mendukung banyak hal. Secara deskriptif, kami sebagai juri menawarkan dua pilihan utama kami untuk film dokumenter pendek, tetapi sebenarnya pilihan kami tidak jauh berbeda, kemudian kami berdiskusi.

Puiyee Leong: Saya pikir lebih baik membicarakannya, daripada memberi skor atau poin, itu juga lebih efektif.

 

Bagaimana menentukan saliency dari isu yang Anda pilih sebagai wajah festival film?

Vivian Idris: Cara menentukannya secara teknis melalui diskusi dan bertanya kepada penyelenggara festival, apa tujuannya, karena setiap festival film memiliki hal yang berbeda yang mereka cari. Tetapi yang terpenting, kita memilih apa yang penting bagi kita. yakni representasi perempuan dalam segala hal termasuk seni.

Woto Wibowo: Anda harus menantang adegan film secara keseluruhan

Vivian Idris: Ya, untuk menantang adegan film dan mendekonstruksi struktur sosial karena film juga digunakan untuk itu.

 

Bagaimana film pemenang mewakili konsepsi FFD tahun ini?

Puiyee Leong: Saya pikir dengan memilih ini sebagai film pemenang, itu akan menunjukkan pentingnya isu yang diliput oleh film tersebut. Pilihan ini mungkin kontroversial, tetapi ini adalah topik penting untuk dibicarakan dan tidak boleh dihindari

Woto Wibowo: Mungkin sebagian orang berharap film yang membahas topik-topik sulit seperti LGBTQ akan menjadi pemenang sebagai film terbaik, tapi yang kami pilih sebagai pemenang bukan hanya karena plotnya. Kami memilih film pemenang sebagai pemenang karena pandangannya yang ingin diangkat oleh pembuat film, yaitu sudut pandang perempuan. Ini sangat penting.

Puiyee Leong: Akan sangat menyenangkan melihat lebih banyak sutradara film dokumenter wanita di Indonesia. Alasan kami memilih film ini adalah untuk mendorong lebih banyak pembuat film dokumenter perempuan untuk lebih berani

Woto Wibowo: Awalnya saya melihat film ini tidak ada yang istimewa, karena saya melihat film dari pandangan laki-laki. Kemudian Vivian memberi saya wawasan dari sudut pandangnya sebagai perempuan yang membuat saya mengerti. Setelah itu, saya bisa melihat dengan sangat jelas bagaimana film memiliki aspek ‘perbedaan’.

 

 

Harap berikan pernyataan juri atas film pemenang.

Vivian Idris: FFD tahun ini memilih delapan film sebagai finalis. Setiap film menawarkan berbagai topik dan aspek kehidupan yang berbeda

Puiyee Leong: Film pemenang tidak hanya mengartikulasikan dengan jelas tentang gejolak dan isu-isu kritis yang dihadapi komunitas LGBTQ+ di Indonesia, tetapi juga membangkitkan efek yang kuat, sensitif dan emosional dari subjek

Woto Wibowo: Ini menyoroti diskriminasi yang dihadapi komunitas terpinggirkan melalui tatapan lembut feminin.

 

Bagikan ini