Sisi Lain Sayap Kanan: Sesi Tanya-Jawab bersama Patryk Sielecki

19—11—2022
Interview

Yogyakarta, 18 November 2022 – Penayangan film pilihan dari program Kompetisi Dokumenter Panjang Festival Film Dokumenter 2022, Last Knights of the Right Side (2020), di Bioskop Sonobudoyo berjalan dengan meriah. Karya Michał Edelman dari Polandia ini menuai antusiasme penonton yang tak sedikit. Setelah sebelumnya ditayangkan di Krakow Film Festival di tahun 2020, penayangan ini menjadi penayangan perdananya di Indonesia. Last Knights of the Right Side (2020) menghadirkan potret kehidupan dari Obóz Narodowo-Radykalny (ONR) yang merupakan kelompok sayap kanan nasionalis Polandia di tengah tatanan dunia masa kini yang memiliki orientasi liberal. Mereka hadir sebagai pihak oposisi untuk menyuarakan opini pertentangan mereka terhadap kelompok LGBTQ+, migrasi massal, dan aborsi. 

 

Di bawah adalah hasil sesi tanya-jawab antara produser Patryk Sielecki dan penonton di Bioskop Sonobudoyo: 

 

Ini adalah film yang sangat menarik dan provokatif, terutama bagi penonton dari Indonesia yang tidak tahu sejarah Polandia. Apa yang membuat Anda tertarik dengan isu nasionalisme ini?

Sejarah Polandia. Kami mengalami perang dunia kedua setelah mendapatkan kemerdekaan. Setelah komunisme dan kedua perang dunia datang, nasionalisme kita sangat kuat. Kami adalah bagian dari Uni Eropa, masyarakat yang sangat terbuka. Namun, agenda nasionalis berkembang di seluruh Eropa dan banyak partai nasionalis terpilih. Tapi, daripada ini sebagai tujuan pembuatan film kami, dalam membuat film, kami hanya senang melihat kontras antara ideologi lain dan orang-orang ini yang digambarkan dalam film. Kami ingin tahu lebih banyak tentang mereka.

Anda membuat film ini sebagai proyek sekolah?

Ya. Semua hak milik sekolah dan sekolah mendukung kami. Sebagian besar, kami menyelesaikan proyek ini sendiri dengan sumber dan waktu kami sendiri. Jadi, ini bukan hanya proyek sekolah saja karena kami memperluas dan memperdalam gagasannya. 

Film mewakili sisi masyarakat yang berbeda. Bagaimana rasanya saat Anda membuatnya? Apakah terasa aneh bergaul dengan orang-orang yang memiliki ideologi berbeda?

Gerakan ini bisa menjadi agresif. Mereka menunjukkan bahwa mereka bisa agresif terhadap kelompok lain. Tentu saja, kami takut. Namun, kami memutuskan untuk jujur dan tidak menyembunyikan apapun. Cara ini ternyata berhasil karena dapat mendulang kepercayaan mereka. Mereka juga tidak berusaha menyembunyikan apapun dari kami. Kami berpendapat bahwa mereka adalah sekelompok orang yang hilang arah dalam masyarakat, mereka semua telah kehilangan sesuatu dalam hidup mereka dan mereka menemukannya dalam sebuah kelompok. Mereka menemukan sesuatu untuk dihubungkan. Proses pembuatan film memang aneh, tapi pada akhirnya kami menemukan bahwa dengan kelompok ideologi yang berbeda, mereka akan melakukan hal yang sama.

Sebagai sutradara, bagaimana awal mula pendekatan Anda pada kelompok ini?  

Sayalah yang mengusulkan film tentang mereka, untuk meliput mereka bertepatan dengan kemerdekaan Polandia. Salah satu karakter di dalam film, kami mencoba untuk bekerja di lebih banyak film, ia bekerja sebagai pengawal dan keamanan. Di salah satu set film kami pergi bersama; ini adalah bagaimana kami terhubung satu sama lain.

 

Apa yang mendorong Anda ke kelompok-kelompok ini dengan ideologi yang berlawanan? 

Tema utama kami adalah jujur ​​kepada mereka. Kami melakukan screening dengan mereka semua. Mereka senang dengan apa yang diberikan saat hasil akhir karena itu mewakili diri mereka. Jadi saya percaya bahwa tim telah berhasil mencapai realitas mereka. Selain itu, tanggapan dari kelompok sayap kiri adalah bahwa beberapa orang menertawakan tindakan karakter di dalam film. Namun, beberapa orang memandang bahwa kami menonjolkan sisi ‘baik’ mereka sehingga berupaya untuk mencerahkan citra mereka.

Di Indonesia, saya bisa melihat hal serupa terjadi di sini. Saya pikir Anda mengambil sikap yang tidak biasa dalam film dokumenter. Menurut Anda, bagaimana media massa biasanya menggambarkan individu dengan orientasi ke kiri atau ke kanan; apakah media lebih condong ke satu sisi?

Potret media terhadap isu-isu tertentu biasanya tergantung pada partai mana yang dipilih pada saat itu. Hal ini terus berubah, tetapi anda dapat menemukan semua jenis media sekarang. Anda dapat menemukan berbagai media yang mendukung pendapat kedua belah pihak. Tapi untuk saat ini, media nasional berada di antara keduanya. Secara umum, sulit menemukan media yang objektif, tidak mengikuti salah satu sudut pandang ideologis.

Sebagai produser, seberapa besar keterlibatan Anda dalam proses storytelling?

Saya dan sutradara, kami bekerja sama. Seluruh ide yang ada kami diskusikan, aspek ini juga menjadi salah satu latihan saya karena untuk salah satu mata pelajaran di sekolah film saya harus membuat reportase TV. Di proyek lain, kami juga bekerja sama mencoba memecahkan masalah bersama.

Apakah Anda memiliki pendapat tentang kelompok-kelompok yang berubah setelah membuat film?

Ya. Dalam beberapa aspek kecil, pendapat ini telah berubah. Namun saya harus mengatakan hal yang sangat penting bahwa pada akhirnya saya percaya apa yang mereka lakukan adalah untuk memprovokasi kekerasan di publik. Saya mulai melihat mereka lebih sebagai manusia, tetapi kebanyakan saya menemukan bahwa aksi mereka datang dari kebutuhan mereka untuk menemukan kesamaan dan supaya dapat diterima di dalam kelompok. Terkait seluruh gerakan nasionalisme secara umum, saya tidak mengubah pendapat saya, tetapi untuk orang-orang yang saya temui dalam ONR. Pendapat saya telah berubah terutama setelah mereka menerima pengungsi Ukraina.

Saya ingin berbicara tentang etika dalam pembuatan film. Seberapa besar keterlibatan ONR selama proses editing, apakah Anda memberi mereka kekuatan untuk mengubah beberapa hal? Apakah mereka memiliki afiliasi dalam proses produksi? Seberapa besar keterlibatan mereka?

Kami mencoba untuk membiarkan mereka terlibat, tetapi tidak dalam hal penyuntingan. Dalam proses pengambilan gambar, kami berusaha seminimalis mungkin. Kami hanya sekelompok tiga orang. Sebelum menyebarkan filmnya untuk didistribusikan, kami menunjukkannya kepada mereka, tetapi tidak untuk meminta persetujuan. ONR tidak memiliki afiliasi dalam proses produksi dan penyuntingan.

Saya kira film ini sangat lekat dengan politik domestik Polandia. Jadi, apa pentingnya untuk di distribusikan ke seluruh dunia? Apa yang ingin Anda katakan melalui film sampai Anda ingin menjangkau penonton dari seluruh dunia? Apa perspektif Anda sebagai produser?

Saya tidak setuju bagaimana ini dikerucutkan sebagai hanya sebuah film Polandia; percakapan kita sekarang adalah buktinya. Di Indonesia, meskipun jauh dari Polandia, hal nasionalisme tetap menjadi topik yang menonjol di sini. Dalam lingkup nasional, Anda dapat mencerminkan bahwa banyak yang terjadi di luar negeri. Kita semua sama, kita menghadapi masalah yang sama, perbedaan yang sama, dan kita menghadapi dunia yang sama. Salah satu pemirsa telah menyatakan bagaimana mereka dapat merefleksikan situasi di Polandia dan mengaitkannya dengan kondisi politik domestik di Indonesia.

Apakah film ini sudah pernah ditayangkan di Polandia? Bagaimana sambutan penonton atas film tersebut?

Ya. Kami telah melakukan penyiaran publik. Salah satunya di Festival Film Krakow. Di sana, penonton menuduh kami mencerahkan citra subjek film. Tidak ada publik yang mengatakan bahwa mereka senang dengan bagaimana kami menunjukkan mereka sebagai ‘manusia’ yang dapat diterima di masyarakat luas. Karena nyatanya mereka tidak dapat menerima orang ini. Namun, banyak orang dari festival kedua tidak setuju. Mereka berpendapat bahwa aspek menakutkan dari film ini ialah dikarenakan sutradara telah menunjukkan bahwa mereka hanyalah ‘manusia’.

 

Bagikan ini